Anggur Microwave Meludahi Plasma, dan Para Ilmuwan Akhirnya Tahu Mengapa

Jika Anda menjatuhkan potongan anggur ke dalam microwave dan memanaskannya, sesuatu yang luar biasa akan terjadi: Buah kecil itu akan memuntahkan pancaran kecil bercahaya yang kebetulan merupakan zat aneh yang disebut plasma.

Dan sekarang, para ilmuwan telah mengungkap misteri mengapa anggur menyala dengan cara ini: Gelombang mikro menciptakan “hotspot” elektromagnetisme, sebuah studi baru mengungkapkan.

Video internet viral telah menunjukkan lampu dapur ini, yang terjadi ketika anggur yang dibelah dua (dengan separuh masih terhubung dengan kulit) diledakkan dengan radiasi dalam microwave. Air mancur kecil plasma gas brilian yang diisi dengan ion – berderak dari tempat di mana bagian anggur terhubung. Ini pemandangan yang menakjubkan, tetapi meskipun video yang menunjukkan fenomena ini telah ada selama lebih dari dua dekade, para ilmuwan tidak tahu mengapa kembang api anggur terjadi. [18 Misteri Terbesar yang Belum Terpecahkan dalam Fisika]

Untuk sampai ke dasar mekanika, Pablo Bianucci, seorang associate professor di Departemen Fisika di Concordia University di Montreal, dan rekannya baru-baru ini merekam berbagai macam anggur, manik-manik hidrogel, dan telur puyuh yang diisi air menggunakan kamera berkecepatan tinggi dengan menembakkan 1.000 kamera Bingkai per detik. Para peneliti menggunakan gelombang mikro rumah tangga dengan turntable yang dinonaktifkan, yang beroperasi pada 2,4 gigahertz; para peneliti juga memodifikasi microwave sehingga mereka dapat menangkap pencitraan termal, menggunakan pintu khusus yang sebagian besar transparan dengan panjang gelombang yang terlihat oleh kamera termal.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ukuran dan komposisi anggur microwave – terutama jumlah air yang dikandungnya – menentukan kemampuan buah untuk menyala, Bianucci mengatakan kepada Live Science dalam email.

Inilah alasannya: Ukuran dan kadar air mempengaruhi bagaimana anggur – atau bola kecil lainnya, seperti manik-manik, beri, tomat anggur atau zaitun – berinteraksi dengan radiasi gelombang mikro, Bianucci menjelaskan.

“Ada kebetulan yang beruntung dalam kenyataan bahwa anggur memiliki komposisi yang tepat (kebanyakan air) dan ukuran” sehingga panjang gelombang tunggal radiasi gelombang mikro cocok hampir seluruhnya ke dalam anggur, yang berarti anggur dapat “menjebak” gelombang mikro, katanya. .

Ketika dua bagian anggur yang terhubung dibombardir dengan radiasi, gelombang mikro yang terperangkap di jaringan masing-masing setengahnya dapat menggunakan kulit penghubung sebagai jembatan, “melompat” dari satu belahan anggur ke belahan lainnya, menurut Bianucci.

“Ini menghasilkan ‘hotspot’ dengan medan elektromagnetik yang jauh lebih kuat di antara anggur,” katanya. “Ini adalah bidang yang sangat diperkuat yang menghasilkan generasi plasma.”

Para peneliti menghasilkan plasma tidak hanya dengan anggur, tetapi juga dengan blueberry (kiri atas), gooseberry (kanan atas), tomat anggur (kanan bawah) dan zaitun (kiri bawah).
Para peneliti menghasilkan plasma tidak hanya dengan anggur, tetapi juga dengan blueberry (kiri atas), gooseberry (kanan atas), tomat anggur (kanan bawah) dan zaitun (kiri bawah).
Kredit: Universitas Hamza Khattak / Trent
Sebelum eksperimen para peneliti, secara luas dipikirkan bahwa anggur microwave menghasilkan plasma melalui konduktivitas permukaan, dengan lapisan kulit yang kaya ion yang menghubungkan separuh anggur yang mentransmisikan arus listrik yang menghasilkan plasma. Sementara ini adalah penjelasan yang masuk akal, itu tidak pernah diverifikasi dalam studi peer-review, dan yang mendorong rekan penulis studi Aaron Slepkov, seorang profesor di Departemen Fisika dan Astronomi di Trent University di Ontario, Kanada, untuk meletakkan anggur menjadi gelombang mikro untuk sains.

Tim menemukan bahwa benda iradiasi menghasilkan plasma bahkan ketika benda itu utuh dan tidak ada “jembatan” kulit, selama ada kontak fisik antara kedua bagian. Bahkan seluruh anggur akan menghasilkan plasma sekitar 60 persen dari waktu – jika mereka menyentuh anggur lain.

Namun, anggur tunggal yang tidak terbagi tidak akan memicu sama sekali, para peneliti melaporkan.

Temuan ini dipublikasikan secara online pada 18 Februari di jurnal Proceedings of National Academy of Sciences.

Tags: , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *